pahangdaily pahangdaily Author
Title: Jumlah 4.1 Juta Rakyat Yang Layak Tapi Belum Daftar Pengundi, NGO Persoal Di Mana Kreadibiliti SPR?
Author: pahangdaily
Rating 5 of 5 Des:
KUANTAN: Laporan berkenaan seramai 4.1 juta rakyat Malaysia yang layak mengundi tapi masih belum berdaftar sebagai pengundi setakat Febr...

KUANTAN: Laporan berkenaan seramai 4.1 juta rakyat Malaysia yang layak mengundi tapi masih belum berdaftar sebagai pengundi setakat Februari lalu sungguh mengejutkan. 

Kenyataan Pengerusi Suruhanjaya Pilihan Raya (SPR), Datuk Seri Hashim Abdullah itu seolah-olah membuktikan kelemahan yang jelas terhadap badan itu sebenarnya. "4.1 Juta Rakyat Malaysia Layak Mengundi Belum Berdaftar"

Demikian ditegaskan oleh Penyelaras NGO Angkatan Pembela Rakyat (Angkara), Mohd Shukri Mohd Ramli (foto) ketika diminta mengulas tentang perkara ini.

Menurut Shukri, adalah tidak masuk dek akal jumlah sebanyak itu dimaklumkan oleh SPR sendiri. Sedangkan badan terbabit yang sepatutnya mencari jalan mempermudahkan urusan pendaftaran agar rakyat Malaysia yang sudah mencapai 21 tahun dapat menunaikan tanggungjawab mereka.

"Apa yang dinyatakan seolah-olah usaha SPR semakin terkebelakang. Saya gusar melihat senario ini. SPR wajar mengkaji kaedah terkini bagaimana mereka boleh mempermudah dan melancarkan urusan pendaftaran... Bukan sekadara memberi statistik, setiap tahun semakin ramai tidak mendaftar.. Ini merugikan masa depan negara sebenarnya", kata Shukri.

Shukri turut menjelaskan, beliau hairan kerana ketika negara belum membangun dan keadaan politik tidak sehebat hari ini, berbagai iklan agar rakyat mendaftar sebagai pengundi dipaparkan di akhbar dan media elektronik.

Namun anehnya, hari ini ia tidak berlaku?.  kenapa SPR tidak berbelanja besar untuk mempromosikan kewajipan rakyat Malaysia yang mencapai usia 21 tahun untuk mendaftar sebagai pengundi macam dulu-dulu, katanya.

"SPR sendiri perlu kerap turun padang untuk membolehkan rakyat mendaftar sebagai pengundi. Bukan sekadar meunggu di lokasi tertentu semata-mata. SPR perlu memberi perkhidmatan kepada rakyat, bukan menyediakan perkhidmatan dan membiarkan rakyat tercari-cari mereka. Zaman sudah berubah. Apakah SPR tiada KPI?."

"Sepatutnya SPR mencari jalan untuk mengurangkan statistik rakyat yang tidak daftar sebagai pengundi. Apakah SPR takut, senario terkini ramai generasi muda yang mendaftar mahu lakukan perubahan politik?. Bahkan, majoriti yang mendaftar pula adalah kaum tertentu yang dilihat lebih cenderung menyokong parti pembangkang?. 

"SPR perlu menjadi sebuah badan bebas yang seronok meramaikan pengundi untuk menunaikan tanggungjawab masing-masing setiap kali pilihanraya. Amehnya hari ini, SPR seolah-olah tidak merasa apa-apa dengan statistik semakin ramai yang masih belum mendaftar sebagai pengundi. 

"Jika ini keadaannya, kenapa SPR tidak menyambung status ARO dan menyekat proses pendaftaran ARO dari NGO dan parti politik pada hujung 2013, menyebabkan jumlah pengundi baru turun mendadak untuk suku pertama tahun berikutnya?. Inilah yang memusykilkan, apakah agenda SPR sebenarnya?. Mahu meramaikan pengundi atau sekadar cukup dengan jumlah sedia ada?. Di mana kreadibiliti SPR gamaknya?. Apakah dengan memaklumkan seramai 4.1 juta yang layak belum mendaftar bermakna SPR mencapai tahap terbaik dalam perkhidmatan mereka?"., Tambah Shukri lagi. 

Rakyat sebenarnya mahu melihat SPR berada dalam situasi terbaik menjelang Pilihanraya Umum Ke-14 ini. SPR diharap menjadi badan bebas yang lebih profesional dalam melaksanakan pilihanraya. Namun kata Shukri, jika jumlah 4.1 juta yang layak belum berjaya didaftarkan maka apakah PRU14 ini boleh dianggap yang terbaik bagi SPR. Akhirnya pasti situasi yang sama juga akan berlaku, dakwanya lagi. #pahangdaily

Advertisement

Post a Comment

 
Top