PROMOSI HEBAT !! MURAH !! MURAH !! PM 601120682238 UNTUK INFO LANJUT
 

pahangdaily pahangdaily Author
Title: Roslan Madun: "Surat Terbuka" Untuk YAB Menteri Besar Pahang
Author: pahangdaily
Rating 5 of 5 Des:
Sebagai rakyat Negeri Pahang saya ingin menyatakan taat setia dan kasih sayang kepada negeri tanah tumpah darah, meskipun Pahang kini s...

Sebagai rakyat Negeri Pahang saya ingin menyatakan taat setia dan kasih sayang kepada negeri tanah tumpah darah, meskipun Pahang kini sudah menjadi negeri pembangkang di bawah kerajaan Pakatan Harapan. Maka dengan rendah diri saya ingin mencadangkan agar Negeri Pahang bergerak terus dengan memperkasakan seni budaya dan warisan, seterusnya menjadikan negeri ini sebagai Kota Budaya. Justeru, ada beberapa cadangan yang ingin saya berikan;

1. MENDIRIKAN MUZIUM IKAN SUNGAI PAHANG

Sebuah muzium dalam bentuk taman, didirikan di daerah Temerloh atau mana-mana tempat yang sesuai menjadi laluan pelancong. Di dalamnya dibuat akuarium mengikut jenis ikan yang ada dalam Sungai Pahang. Kalau seibu jenis maka seribu buah akuarium dibuat. Selain caption dan gambar-gambar ikan tesebut di sisi akuarium, erlu juga dibuat video untuk diceritakan tentang sejarah atau mitos ikan itu, termasuk mungkin kegunaannya dari segi saitifik kepada manusia, selain untuk dimakan.

Di sisi muzium didirikan sebuah restoran khusus untuk pelancong. Misalnya sebuah bas membawa pelancong dari Jepun yang memesan gulai ikan patin, sebaik mereka selesai melawat muzium diberi takklimat oleh pegawai muzium, mereka akan dijamu ikan pantin dengan kadar harga yang ditetapkan dalam pamplet yang diedarkan ke seluruh dunia. Perlu juga diwujudkan kedai cenderamata yang designnya semua berkaitan dengan ikan.

2. MENDIRIKAN MUZIUM KAYU

Sebuah muzium kayu di dalam sebidang tanah seluas sepuluh hektar misalnya. Didirikan di mana-mana daerah yang sesuai dan sinonim dengan kayu kayan. Di dalamnya diletak semua jenis kayu yang ada dalam negeri Pahang. Jika ada seribu jenis kayu, maka seribu kayu diletak di situ. Kayu-kayu itu dibuat sebagai ukiran. Misalnya kayu sepetir berbentuk huku keris yang besar, misalnya kayu cengal berbentuk perahu kajang, begitulah seterusnya. Semua kayu itu diukir melambangkan tamadun Melayu.

Di dalamnya juga perlu ada balai kecil untuk sesi penerangan tentang kayu kayan dan hutan di Pahang. Video tentang semua jenis kayu juga perlu dibuat. Pengunjung boleh memilih untuk klip video mana yang mereka nak tengok. Video tak perlu panjang, memandai dengan penerangan tentang perkara penting saja, kalau ala-ala dokudrama sikit lebih menarik. Perlu juga ada kedai soviner kecil yang menjual segala cennderamata berasaskan kayu untuk dibawa pulang.

3. MONUMEN

Dirikan monumen-monumen yang penting dulu. Misalnya monumen Pahlawan Bahaman di Semantan, Monumen Tok Gajah d Budu, Monumen Tok Tuan di Pekan. Sama seperti Muzim Ikan dan Muzium Kayu, di sisi monumen perlu ada benda-benda berkaitan dengan sejarah tokoh tersebut. Zaman digital ini perlu mengaplikasikan teknologi. Misalnya video perperangan Dato Bahaman yang dilakonkan semula boleh dtonton di balai kecil yang didirikan disisi monumen.

Sovenir yang bertemakan sejarah sudah tentu menarik minat pengunjung. T. Shirt gambar Dato Bahaman misalnya. Pameran senjata Melayu, dan busana kepahlawanan Melayu juga perlu untuk pamerkan dan juga untuk jualan. Tempat-tempat berfoto berlatar belakangkan replika  sejarah juga perlu didirikan di situ untuk menarik minat pengunjung. Balai kecil juga mestilah mampu menampung pelajar-pelajar yang mungkin ingin mengadakan seminar sehari mengenai sejarah kepahlawanan tokoh di monumen itu.

4. KAMPUNG SENIMAN

Sebagai pusat kegiatan sastera dan seni budaya. Pahang masih ada tanah kosong untuk tujuan ini. Alangkah eloknya jika didirikan sebuah Kampung Seniman, yang menempatkan para seniman negei Pahang dan juga dari  Kuala Lumpur atau mana-mana, yang mungkin belum ada rumah sendiri. Seniman yang dimaksudkan termasuk di bidang sastera. Cari tanah yang berdekatan dengan sungai, supaya sungai dapat dimanfaatkan bila ada aktivti. Mereka boleh mastautin di  situ sebagai penghuni tetap. Dapat dalam lima puluh keluarga sebagai permulaan dah bagus. Rumah itu tak perlu mewah, dibuat comel design dengan tema tertentu, dengan harga mampu milik.

Kemudian chalet-chaet kecil juga didirikan, guna untuk sewaan para seniman dari luar Pahang termasuk dari luar negara untuk menghadiri acara kesenian dan sastera mingguan atau bulanan di situ. Calet juga boleh untuk didiami pengunjung yang ingin bersantai merasai nikmat suasana kampung. Nama-nama chalet boleh diletak nama seniman atau sasterawan misalnya Rumah Sudirman, Rumah P. Ramlee, Rumah Nordin Ahmad, Rumak Pak Sako, Rumah Keris Mas dan lain-lain. Kampung Seniman boleh didirikan secara berperingkat. Namun aktivitinya mestilah secara berterusan ditunjangi jawatankuasa atau kumpulan yang mastautin di situ. Pendapatan mereka ialah dari aktiviti tersebut, dari jualan soviner, dan dari pertanian, misalnya untuk penghuni Kampung Seniman diusahakan kebun durian yang hasilnya diberi sama rata sesama mereka. Seniman yang tinggal di situ masih boleh ambil job memberi ceramah sastera, berlakon atau menyanyi di luar.

5. PLAZA TENUN PAHANG ALA-ALA PASAR PAYANG ATAU PASAR KHATIJAH

Didirikan sebuah plaza atau bangunan sebagai Pasar Tenun Pahang dan menjual beraneka jenis barangan. Kalau di Terengganu ada Pasar Payang di Kelantan ada Pasar Khatijah, Pahang juga perlu ada satu tempat seperti itu. Ini sebagai tarikan orang datang ke Pahang. Macam sekarang orang datang ke Pahang untuk pergi ke mana? Nak membeli belah di mana?

Pusat Tenun Pahang perlu lengkap dengan imformasi dalam bentuk video terutammanya. Video-video pendek berkaitan sejarah tenun yang berasal dari Makassar itu perlu dibuat. Filem pendek lakon semula yang boleh menyentuh hati sesiapa yang menontonnya. Barulah orang tahu bahawa Tenun Pahang itu mempunyai sejarah yang sangat menarik. Sejarah Tok Tuan yang terpaksa merentasi lautan dari Makassar datang ke Pahang pada abad 16 kalau tak silap saya. Jualan kain tenun juga mestilah ada waktu-waktu tertentu dijual dengan diskaun menarik. Misalnya setiap 1 haribulan ada jualan istimewa untuk menarik pelancong datang ke Pahang. Selain kain tenun Pahang, di situ bolehlah diadakan beraneka jualan barangan lain.

6. MERIAHKAN BANDAR TEPI SUNGAI

Pahang mempunyai bandar tepi sungai, misalnya Kuala Lipis, Jerantut, Temerloh dan Chenor dan lain2. Bandar-bandar ini dulunya menjadi tumpuan kerana di sinilah terbinanya sistem pentadbiran dan budaya hidup orang Pahang dan orang datang dari luar Pahang dengan sangat harmoni. Justeru bandar-bandar tepi sungai perlu dihidupkan dan ditambah nilai dengan segala sistem yang berkaitan dengan pembangunan fizikal dan mental. Misalnya pekan sehari diseragamkan pada hari minggu, kemudian dipopularkan dengan kegiatan seni budaya dan sastera di pentas-pentas kecil mengikut tema tertentu pada minggu itu selain kegiiatan membelibelah.

Di pekan sehari juga perlu didirikan booth-booth dari pelbagai agensi kerajaan untuk khimat masyarakat, seupaya selain untuk membeli barang keperluan, di situ juga boleh mendapat khidmat kerajaan pada hari cuti. Lain-lain seperti pusat permainan kanak-anak supaya tidak menganggu ibu bapa yang berurusan pada hari itu. Bandar tepi sungai ini perlu diwar-warkan melalui internet supaya menjadi tarikan pelancong. Jadikan ia sebuah destinasi "serba ada" dalam semua aspek kehidupan masyarakat. Ia seolah-olah sebuah karnival, dan elok dimulakan pada Sabtu malam degan berbagai kegiatan masyarakat hinggalah ke Ahad petang. Bandar tepi sungai juga  perlu dilengkapi dengan infra struktur kemasyarakatan supaya semua keperluan ada di situ.

7. MANFAATKAN SUNGAI

Pelancong dari luar negara terutamanya datang untuk menikmati percutian santai bagi menikmati keindahan alam semula jadi. Pelancong dalam negara pula mencari tempat untuk berhujung minggu dengan aktiviti seperti berkhemah, memancing atau sebagainya. Ini boleh dibuat di Pahang, dengan mengadakan satu pekej percutian 2 malam, datang Jumaat petang dan pulang Ahad petang. Banyak pekej berkaitan alam sekitar boleh dibuat. Program yang dah ada macam program berakit di Sungai Pahang tu boleh teruskan.

Di sini saya turunkan satu dari idea2 iaitu fokus untuk Temerloh saja dulu, iaitu pekej memancing hujung minggu. Pelancong dibawa dengan bot ke Gunung Senyum pada petang Jumaat. Sampai di sana disediakan khemah atau chalet, dan pada malam itu dihidangkan persembahan kesenian dan makan secara kenduri kampung. Pagi Sabtu pelancong dibawa memancing dengan bot di tempat yang dikenal pasti. Petang nanti mereka dihidangkan dengan gulai ikan sungai yang dipancing. Mana yang tak mahu memancing boleh saja ikut jungle traking. Malam minggu  diadakan acara kesenian di kalangan peserta (pelancong) pula disulami oleh persembahan tempatan. Pagi Ahad mereka dibawa  ke pekan sehari untuk membelibelah dan makan tengahari (perkara 6 berkaitan) sebelum pulang pada petangnya.

8. GALERI TOKOH

Galeri tokoh yang lebih fokus kepada sastera perlu diwujudkan di bandar-bandar kelahiran tokoh sastera. Misalnya di Temerloh Galeri Pak Sako, di Bentong Galeri Keris Mas, di Jerantut Galeri Ahmad Kotot atau Ibrahim Omar begitulah seterusnya. Galeri ini perlu dilengkapi dengan segala hal berkaitan dengan persuratan. Jika ada mahasiswa hendak membuat tesis mengenai tokoh tersebut di sini lengkap, tak perlu cari tempat lain lagi. Sebuah perpustakaan yang lengkap dengan buku-buku sastera dari penulis tanah air juga perlu ada di dalam galeri ini.

Kegiatan sastera seperti baca puisi atau teater bulanan bolehlah diadakan di sini sebagai wadah untuk orang-orang sastera seluruh negara bertemu. Bengkel-bengkel sastera juga perlu disemarakkan di sini. Satu proram melahirkan pelapis di bidang sastera perlu diwujudkan secara konsisten. Galeri ini boleh disekalikan dengan galeri lukisan, arca atau apa saja yang ada kaitan dengan sastera. Ia boleh menjadi tempat menghimpunkan hasil karya tokoh-tokoh yang sudah meninggal dunia supaya tidak hilang dalam simpanan keluarga.

9. BANGSAL PERSILATAN TERBESAR

Di atas tanah seluas 5 atau 10 hektar didirikan bangsal silat terbesar. Namanya bangsal silat, tapi bolehhlah menggunakan bahan tahan lama supaya dapat digunakan sepanjang masa. Bangsal tersebut didirikan beberapa buah mengikut jenis silat. Di sini dijadikan semacam akademi persilatan negara, lengkap dengan tempat penginapan tapi ala kampung, bukan bangunan batu yang mahal. Kegiatan buka gelanggang silat untuk belajar silat mestilah berterusan. Untuk peserrta luar perlulah ada modul pembelajaran hujung minggu misalnya atau mekanisma lain untuk membolehkan mereka belajar dan tempat ini menjadi pusat persilatan bertaraf nasional.

Semua perkara berkaitan persilatan seperti senjata dan buana ada di sini. Malah orang boleh membuat tempahan atau membeli yang sudah siap. Kegiatan demonstrasi silat perlu di susun dan diwar-warkan melalui internet  supaya masuk dalam kalender pelancong. Kalau ada pelajar luar negara ingin belajar bersilat, seperti di Indonesia, bolehlah dibuka. Tempat ini juga boleh djadikan pusat segala informasi dan seminar persilatan negara. Di sini juga disediakan lokasi untuk shooting drama atau filem bercorak persilatan dalam dan luar negara sebagai punca pendapatan kepada kerajaan.

KE ARAH PAHANG "KOTA BUDAYA"

...bersambung

* Ini adalah idea asas saja, perlu dibuat seminar atau forum atau perbincangan dengan pakar-pakar dalam bidang seni budaya, sastera dan sejarah untuk merealisasikannya. Pahang perlu berubah menjadi negeri berbudaya tinggi, kerana hanya dengan idea-idea luar biasa dan pendekatan berbeza dari sekarang, Pahang akan dapat dipacu menjadi negeri tumpuan orang dari dalam dan luar negara. Kita berhenti berpolitik buat sementara, mari kita bina negeri ini menjadi negeri cantik dan disukai semua orang.

Nukilan oleh Roslan Madun, Aktivis seni budaya Pahang yang tersohor di rantau Asia Tenggara. #PDO

Advertisement

Post a Comment

 
Top